Masa Yang Berapi-api

Tulisan ini bukan untuk memihak atau menjatuhkan orang, kelompok, dan golongan tertentu. Semua nama baik itu nama lokasi maupun nama orang yang terdapat dalam tulisan ini semuanya ada. Mohon maaf apabila tulisan ini menyinggung atau menyakiti pihak tertentu.

Kemaren (30/12/09), abis nonton bareng avatar gw & teman-temen makan d Goeboek. Seperti biasa, obrolan-obrolan gak jelas keluar dari mulut temen-temen. Tiba-tiba seorang nyeletuk ¨Eh, kemaren rekonstruksi pembunuhannya rame banget ya..??¨ penasaran, gw terus-terusan nanya karna penasaran.

dan ini hasilnya dari investigasi dadakan.

Kejadian I (di depan SMA STECE jogja )
Minguu pkl 02.00 dini hari teo dan teman2nya ber6 naik speda motor melewati SMA STECE jogja. Tanpa apa sebab masalah yg pasti teo dkk dihadang oleh segerombolan genk pelajar dan langsung menghajar mereka dengan senjata botol dan pentungan. Krn takut dan panik mereka kabur dan terpisah. (krn panik teo berbonceng 3). Teo yg berbonceng 3 & bbrapa temanya masih tetap dikejar oleh gerombolan tadi.

Kejadian II ( di utara Stadion Kridosono jogja )
ketika sedang kabur, tidak jauh dr tempat pertama, sepeda mtor teo yg berbonceng 3 ditendang oleh genk td, dan kemudian jatuh ( kondisi kecepatan tinggi ). Dan ternyata didepan sudah terdapat beberapa orang yg bersenjatakan pedang yg bermaksud menghadang ( teman dr genk td ) dan langsung memukuli si teo dkk yg terjatuh td. Sadis, uda jatoh dr motor, trus dipukuli (kebayang gak)??!! kemudian si teo mninggal dlm perjalanan ke RS yg tidak jauh dr tpt tersebut. Teo meninggal dlm kondisi yg benar2 membuat kita merasa prihatin.

Pada malam itu sedang terjadi keributan antar 2 genk pelajar di jogja. Diduga mereka adalah korban salah sasaran.

SUMBER

Aneh aja kenapa penerus bangsa ini bisa sebodoh itu, seberani itu, dan sesadis itu. Mungkin aja karena gak bisa me-manage emosi diri, mengendalikan jiwa yang berapi-api. Kita semua juga pernah muda, dan masa itu adalah masa labil, masa-masa penuh dengan keingintahuan, masa-masa pencarian jati diri dan pembuktian.

Gw juga gak bisa bohong klo gak pernah masuk dalam perkelahian antar genk sekolah. Baik sengaja ato enggak, tapi jujur, gw pernah masuk dalam satu kondisi yang dimana membuat gw takut sm seragam sekolah lain. Tradisi yang turun-temurun di suatu sekolah gak bisa di hapus gitu aja, tradisi yang menjadikan siswa suatu sekolah adalah musuh gak mudah dihilangkan. Doktrin dari para kakak kelas lebih mudah masuk ke kepala siswa baru yang masih putih.

Penyebab perkelahian beragam, mulai dari masalah ejek-ejekan sampe masalah gengsi (kalah dalam suatu pertandingan futsal antar sekolah mungkin).  Msalah gengsi juga hampir membuat gw bernasib naas waktu SMA, Begini ceritanya (ngik..nguk…ngik… backsound suara biola..)

Sekolah gw, satu kompleks sekolah mulai dari SMP, SMK, SMIP dan SMA. Secara defacto sekolah gw d kuasain sm anak kampung RH, Sebagian anak Kampung RR bersekolah d sekolah gw, ada d SMK, SMIP sm SMA, yang jelas kebayakan anak sana satu sekolah bareng gw. Sebagian lagi sekolah d sekolah TK, yang lokasinya gak jauh dari sekolah gw, sekitar 1-2 km.

Dimulai dari hal sepele, gw mukul salah satu dari anak kampung RH, Anda yang megang sekolah TK. Oke, masalah itu selesai damai setelah beberapa hari. Tapi setelah beberapa hari Andi, Kembaran Anda ga terima, nama baik mereka berdua rusak gara-gara satu orang, dan sialnya orang itu gw.

Selama berminggu-minggu gw jd DPO, beberapa orang anggota genk kampung RH yang ada d sekolah gw bersikap netral, malah memihak gw. Tapi Genk Kampung yang sekolah TK nyari-nyari gue. sampai dulu gw punya prinsip, Pergi sekolah Pagi Banget ato Siang Banget, dan klo pulang sekolah pake nyamar dulu. Entah motor gw yang di pake temen, ato make jaket, ato tukeran jaket sama temen. Bahkan nebeng mobil temen.

Gw gak nyaman sama kondisi yang mengancam jiwa, jadi gw nyari dukungan dari anak SMK sekolah gw, dan pentolan dari geng SMK, Aman, Mendukung gue. Yesss.. dapet backingan. nah, satu aja gak bisa membuat gue nyaman. dari sekolah istirahat sampe sore pas latihan basket, gue di incer. sampe gue gak di bolehin latihan basket lagi sm temen2, demi kehidupan Eskul basket sekolah kami.

Well, sebelum ini, gw juga punya masalah sama Genk dari sekolah lain, nambrak salah satu dari mereka sampe luka parah banget, tapi berakhir damai. nah, gw minta dukungan lagi nih sama Tabung, pentolan genk sekolah itu. Dan Saat dukungan itu gw anggap cukup, gue mulai mencari Anda-Andi. bener-bener bolos sekolah untuk nguber Anda-Andi. seharian nguber gak dapet, besoknya lagi baru dapet. Gw bilang klo mau nyelesaikan ini satu-satu jangan keroyokan, gw datengnya sendiri (temen gw yang satunya sebagai rider, siapa tau gw luka parah..^_^). akhirnya selesai dengan damai.

Mungkin gw gak se-naas Teo, gw masih beruntung, kondisi membuat gw nyaman. tapi zaman sekarang gw bisa bilang norak untuk pelajar ang beraninya maen keroyokan. tapi jangan sampe lah perkelahian itu terjadi, apalagi menelan korban jiwa.. mending damai kenapa..?? gak ada yang salah kok klo kita damai, dan saling bergandengan tangan

Advertisements

One thought on “Masa Yang Berapi-api

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s