Papa ke-dua ku…

Hari itu, sabtu, 21 July 2007, jarum terpendek di jam tangan gue mengarah ke titik yang ada di sebelah kiri jewel yang ada paling bawah. gue melangkah masuk ke halaman sebuah rumah berwarna hijau yang udah pernah gue datengin beberapa hari lalu.

“Assalamua’alaikum pak. Risky-nya ada…?” tanya gue kepada sosok seseorang yang terhalang bayangan….
“Ooo… cari Risky ya..? dari mas Firza kan…?” jelas bapak yang akhirnya gue tau kalo beliau mengenakan baju kemeja kotak-kotak lengan pendek yang berwarna putih. “Kyyyyy… ini lho kamu di cari sama Mas Firza. silahkan masuk mas Firza, Risky baru mandi tadi” Sambung bapak yang kelihatan sangat rapi sekali malam itu.
“Mau kemana pak…?” tanya gue yang malam itu sangat amat Jaim.
“Ini lho mau Fotocopy Kartu keluarga kedepan, saya tinggal dulu ya mas Firza…?
“Iya pak…”

itu kali pertama obrolan gue waktu ketemu sama Bokapnya Kiky, Bapak Ir. Syamsul Bahri. tepat seminggu setelah gue resmi jadian sama Kiky, ato setelah 2 Minggu gue mengenal Kiky.

Dibandingin sama Bokap gue, bokap Kiky keliatan lebih muda, karena putih ubannya gak keliatan, badannya putih bersih seperti kebanyakan orang Cina. Kacamata selalu menempel di depan matanya yang cuman aktif disebelah kiri.

2 September 2007, gue udah dianggap anak sendiri sama Bokap kiky, cuz waktu itu gue dikasih kepercayaan make seragam keluarga di acara nikahan kakak pertama Kiky. Tapi kecanggungan gue manggil “Papa” gak pernah hilang sampe waktu gue malamar Kiky pake Ikan asin + Kue-kue dari Singapore n Malaysia yang dibawa nyokap sore tanggal 8 Januari 2008.

Acara lamaran itu gak seperti acara lamaran yang umum gue temuin, ato gue liat. Karena di hari yang sama Bokap ada dikit urusan di Singapore, jadi Yang ngelamar Kiky bukan bokap tapi Nyokap bareng sama Tente gue. Gak ada acara besar, cuman acara minum teh kayak orang-jepang jepang gitu. Dan itu jadi sebuah tanda gak resmi gue manggil “papa” ke bokapnya kiky..

21 Januari, gue bareng Kiky n Bokap gue terbang menuju Jogja dari Balikpapan.. “Klo gak maksain sekarang, Papa gak bisa ketemu sama papanya kiky lagi”, gitu kata bokap gue waktu ikut gue bareng Kiky pulang ke Jogja.. Diliat dari sejarah, Bokap gue selalu aja gak punya kesempatan nemuin gue di Jogja. Udah 3 taon di jogja, bokap gue berhasil nemuin gue cuman 3X disela-sela kesibukannya. yang pertama, di taon pertama gue kuliah, yang kedua Agustus 2007, n yang ke-3, hari itu, 21 Januari 2007. klo ditotalin pake jam, pertemuan gue seluruhnya bareng bokap skitar 100 jam aja, selama di jogja 3 taon terakhir.

Waktu bokap gue ketemu sama bokapnya Kiky, mereka berdua seperti udah mengenal dekat. “Bapak pernah tugas di Jakarta, ato bapak pernah ke Kalimantan, saya sering ketemu bapak, saya udah gak asing lagi sama Bapak..” Gitu kata bokap gue terus menerus.

Mereka berdua ngobrol khas bapak-bapak, dan akhirnya ngomongin pernikahan kita. Obrolan yang penting banget mengingat kita kuliah di usia yang masih muda, 21 tahun. “Bapak tenang aja soal biaya Kuliah anak-anak, biar saya yang nanggung semua, anggap aja saya punya 2 anak yang masih Kuliah. tukang becak aja bisa nyekolahin 5 anaknya sampe sarjana, masa saya 2 aja gak bisa…Ha…ha…ha….” mereka berdua tertawa, lepas.. “Makasih banyak ya pak. saya sudah tenang masalah kuliah Kiky” balas Bokapnya kiky.

12 July Siang... “Firza, selamat ulang tahun ya nak… semoga sehat selalu, jadi anak yang berbakti, jagain kiky ya nak kalo papa gak ada, papa titip Kiky. maaf papa ni gak bisa kasih apa-apa…” gitu ucapan selamat yang diucapkan kiky ke gue.. “Do’a papa aja udah syukur, Firza gak mentingkan materi juga pa..”.

Hari itu, gue ulang tahun yang ke-21, orang tua pacar gue yang pertama ngucapin selamat.

13 July Malem. gue nawarin bokapnya kiky makan Siomay, Tapi karena Bokapnya udah makan, jadinya gue gak jadi belikan, siomay. Gue ingat, malamnya gue gak dibolehkan baca buku gelap-gelap “Gak liat n gak bagus untuk mata” Kata beliau..

14 July. Gue yang kebetulan nginep di RUmah kiky, dibangunin tepat jam 6 sama Bokapnya kiky. Tapi entah kenapa gue malas kuliah pagi itu, gue malah nitip absen, ketoko buku, n meluncur ke Kost Awal, n maen PS disana. Sorenya, gue ditelpon Kiky katanya Bokap heboh nyariin gue, gue udah dibelikan Nasi Rendang yang enak banget, gue disuruh cepat pulang..

Tanpa pikir panjang, gue ninggalin kost awal dengan kemenangan 2-0 (untuk Inter melawan Barcelona, he…he….he…). Ditengah jalan entah kenapa gue mikirin ATM terus, entah kenapa gue ambil beberapa uang yang ada di ATM “siapa tau perlu entar” batin gue..

Gue dapat SMS dari dokter Benny, “Fir, kamu pasang Breket sore ini”.

Kebetulan gue dekat sama tempat praktek si Dokter, dan udah ambil Uang. Selesai itu semua, gue tarik kencang kecepatan, dan sampe di Rumah Kiky jam 7 Sore..

“Fir, tadi pasang Kawat pa.. makanya lama..”
“Tu makan nasi rendang-nya, udah dingin entar gak enak lagi… Kiky tadi pergi sebentar, papa suruh cari kamu tadi, papa tau kamu belum makan, jadi papa belikan nasi Rendang.. he..he…he…”

Gue ngabisin Nasi itu dengan ganas banget. Papa sempat ngomong sama Kiky, “Ki besok papa pake motor mu ya…?”

“Enggak bisa pa, Aku gak sama Firza besok, dia pulang jam 3, aku sampe jam 9 ja” gitu jawab Kiky.
1.16 Subuh, 15 July. Gue yang tidur di kamar Tamu denger bokap Kiky ke Kamar mandi, ambil air, n nawarin makan Tempe goreng titipan tante gue. “Enggak pa, papa aja. Firza kenyang makan rendang tadi.

4.30, 15 July. “kak…..!!!! Bangun kak, papa… papa sekarat….” Teriak kiky.
Gue yang baru bangun,langsung lari ke kamar Bokap-nya kiky, dan… seperti gak nginjak bumi rasanya Nyokap Kiky nangis sambil meluk Bokap. gue yang gak banyak pikir, langsung nelpon taxi, 373737, tapi karena panik gue salah beberapa kali n gak konsen..
15 menit kemudian, taxi yang dtunggu akhirnya datang, gue ngangkat Bokap yang udah lemas ke dalam Taxi.
Selama di taxi gue ngasih nafas Bantuan ke Bokap, gue pegang beberapa titik nadi, Masih berdetak..!!

selama 45 menit, tim Dokter berjuang untuk macu jantung Bokap, Memancing nafas bokap. tepat di jam 5.30. Jantung bokap, datar, garis-garisnya gak ada lagi.. gue yang pertama ngeliat, berusaha nenangin Kiky n Nyokap yang udah histeris. Gak lama Tim dokter bilang “Kita udah berusaha semaksimal mungkin, tapi Tuhan yang nentukan. Bapak sudah Tidak ada…”

Pa, papa orang tua gue yang terhebat, selain papa kandung. Kenapa Papa ninggalin sebelum 1 tahun kita kenal Pa…?

Dalam Pidatonya, bapak wakil walikota Jogja bilang, “…Bapak akan menjadi panutan kita semua di pemerintahan Kota jogja. Almarhum memberikan kita banyak pembelajaran tentang bagai mana menjalani hidup. Almarhum telah memberikan banyak kontribusi bagi pembanguna Kota Jogjakarta. Walaupun beliau bukan merupakan Putra daerah Jogja, tetapi sumbangsih dan pengabdian beliau pada Kota Jogjakarta menjadikan kita seluruh jajaran Pemkot Jogja bangga kepada Beliau…”

Sekitar ribuan orang ikut melayat papa, dari Ketua DPRD sampe karyawan rendahan, dari Tua sampe Muda, dari buruh kasar sampe beberapa Pengusaha turut ikut mengantarkan papa. Gak  ada atu pun suara negatif mengenai papa. ini membuat gue bangga menjadi (calon) anak Papa..

Bokap gue yang gak pernah sama sekali gue liat nangis, kemaren nangis, “walo cuman 1 kali ketemu tapi papa udah kenal baik sama papa kiky” Gitu kata Bokap….

MET jalan papa, nasehat papa gak bakal ku lupa… Ku bakal jagain mama, Jagain Kiky, sayangin anak yatim, sayangin Janda, Gak pernah lupa Sholat, gak ngeluh capek kuliah, gak telat makan, gak baca buku gelap-gelap..

I Love u pa…

updated >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Sabtu 16 Agustus 2008, Pidato Sambutan Bapak Walikota Jogja pada malam Renungan Suci.

“… Wong Jogja, bukan cuma orang Jogja, Bukan cuma orang yang lahir dan besar di Jogja, Bukan cuma orang-orang asli Jogja. Tapi Wong Jogja adalah orang yang mempunyai kontribusi besar terhadap kota Jogja, orang yang dengan sepenuh hati mendedikasikan hidupnya untuk kota Jogja, walaupun bukan merupakan Putra daerah Jogja..”

Jleg… gue terdiam, gue tau pak Haryadi nulis itu untuk Papa. Dan yang paling buat gue menangis, dulu setahun yang lalu, gue berdiri disini, menghormat kedepan, kearah makam para pahlawan. Tapi sekarang, diatara ratusan makam, ada makam orang yang dulu mengajak gue berdiri disini setahun yang lalu.

Gak ada yang beda sama renungan suci, tembakan senapan itu juga terdengar sama. yang beda cuman 1, dulu gue mendampingi, sekarang gue menghormati..

Pa, Jasa mu ada di setiap hati orang yang mengenalmu…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s